8 Juni 2006 admin 13Comment

Novel The Da Vinci Code, yang filmnya akan mulai diputar pada bulan Mei 2006, dikarang oleh Dan Brown, pengarang Amerika yang ‘mengaku’ beragama Kristen /Katolik, berisi banyak hal yang menggemparkan umat Kristen/Katolik di seluruh dunia antara lain karena menceritakan bahwa Yesus bukan Tuhan (yang menurut Dan Brown ada fakta-fakta dokumentasinya). Novel ini best seller di banyak negara, pertama kali terbit tahun 2003 dan s/d awal 2006 sudah tercetak sekitar 60 juta eksemplar.

Tentu penganut muslim akan bilang, kan Al-Qur’an sudah bilang begitu, Yesus adalah hanya seorang nabi (Nabi Isa), bukan Tuhan. Tapi kalau yang bilang orang muslim maka tentu tidak akan dianggap oleh orang non-muslim. Nah, karena novel ini yang menulis orang Kristen/Katolik Amerika, dengan berbagai fakta, jadi menghebohkan penganut Kristen/Katolik.

Saya sudah membaca buku tersebut (versi Inggris, terbitan Double Day).
Sangat menarik, cerita action yang berisi banyak fakta yang mengejutkan.
Sayang memang ada beberapa bagian yang isinya mengenai pembunuhan sadis dan ritual kuno yang berhubungan dengan sex bebas. Jadi mungkin karena hal itu dan selain karena bentuknya novel yang tebal, maka jarang novel ini dibahas di kalangan muslim. Untuk itu saya ingin sedikit memberikan informasi.

Berikut ini beberapa point di buku tersebut yang penting dan yang menghebohkan :

1. Sebenarnya Nabi Isa awalnya tidak dianggap Tuhan. Namun pada tahun 325 Masehi, Constantine, raja Romawi membentuk dewan gereja (Council of Nicacea). Pada rapat ini diputuskan banyak hal termasuk bahwa Nabi Isa harus dianggap sebagai Tuhan agar agama Katolik lebih laku dan agar ada hukum bahwa umatnya hanya bisa masuk surga melalui Gereja Katolik Roma sehingga memperkuat kerajaan Romawi (hal 251-253).

2. Karena peningkatan (upgrade) status Nabi Isa dari seorang nabi menjadi Tuhan dilakukan setelah beberapa ratus tahun sejak kematian Nabi Isa, maka sudah terlanjur terdapat ribuan dokumen tentang kehidupan Nabi Isa sebagai manusia biasa. Maka kemudian Constantine menyusun Bible baru dengan memilih ayat (gospel) yang mendukung Nabi Isa sebagai Tuhan. Ayat yang tidak sesuai kemudian dibakar dan dinyatakan melanggar hukum. Tapi ternyata ada beberapa gospel yang berisi fakta bahwa Nabi Isa adalah manusia, lolos dari upaya penghacuran tersebut tersebut dan ditemukan. (hal 254)

3. Diterangkan di buku tersebut bahwa ada beberapa gospel yang menyebutkan bahwa Maria Magdalena (Mary Magdalene) adalah istri dari Yesus (hal 266-268). Kemudian diceritakan juga bahwa mereka punya anak. Karena hal ini akan bisa dijadikan bukti bahwa Yesus bukan Tuhan, maka gereja melakukan beberapa hal :
a. Maria Magdalena dianggap oleh gereja sebagai wanita tuna susila yang berusaha menggoda Yesus.
b. Gereja berusaha menghapus segala bukti mengenai hal tersebut.
Gereja juga berusaha membunuh dan menghancurkan suatu bukti terpenting yang
disebut Holy Grail. Cerita di novel ini berkisah tentang bagaimana seorang professor Amerika mencari Holy Grail ini, dan upaya gereja (sekte Opus Dei) menghalanginya dengan berbagai cara termasuk pembunuhan. Yang menyimpan Holy Grail adalah Priory of Sion, organisasi rahasia yang anggotanya termasuk Isaac Newton (penemu gaya gravitasi bumi) dan Lenardo Da Vinci (pelukis Monalisa).

4. Dan Brown mengklaim bahwa semua dokumen yang dia kutip di dalam novelnya adalah akurat (termasuk gospel2 di atas).

5. Para pendeta Kristen/Katolik banyak mengecam buku ini. Beberapa buku tandingan yang berisi penyangkalan telah diterbitkan (saya juga sudah membaca beberapa di antaranya). Namun apakah karena fakta/argumentasi penyangkalan-penyangkalan tersebut dinilai kurang meyakinkan ataukah karena cerita dan topiknya menarik maka sampai sekarang novel Da Vinci Code masih laku keras.

Jika ingin mengetahui lebih lanjut tentang Dan Brown, dapat dilihat beberapa website, seperti : http://en.wikipedia.org/wiki/Dan_Brown.

Beberapa kutipan dari website tsb :

– Meskipun banyak yang mengklaim bahwa buku Da Vinci Code adalah anti kristen, tapi Dan Brown yang menyatakan dirinya sebagai seorang penganut Kristen berkata (membela diri) bahwa kontroversi adalah bagus untuk menginspirasi dikusi dan debat yang akhirnya justru akan menguatkan agama yang didebat. $B!&(B(komentar saya : kita tidak tahu apakah itu alasan Dan Brown saja. Kita juga tidak tahu apakah dampak buku tsb akan malah memperkuat iman penganut Kristen atau memperlemah)
( Although many claim Brown’s books such as “Da Vinci Code” are anti-Christian, Brown himself is a self-proclaimed Christian who says the controversy is good to inspire “discussion and debate” that will ultimately lead to a more solidly defended faith.)
– The Da Vinci Code adalah novel Dan Brown yang keempat, novel sebelumnya kurang laku. Namun setelah The Da Vinci Code laku keras maka novel sebelumnya juga menjadi laku. Novel tsb dianggap salah satu buku paling populer sepanjang masa (meskipun dikritik habis-habisan) dengan penjualan 60,5 juta kopi.
(Brown’s first three novels had mediocre success, with fewer than 10,000 copies in each of their first printings; but the fourth novel, The Da Vinci Code, became a runaway bestseller, going to the top of the New York Times Best Seller list during its first week of release in 2003. It is now credited with being one of the most popular books of all time (despite being heavily slated critically), with 60.5 million copies sold worldwide as of
2006. [6] Its success has helped push sales of Brown’s earlier books.

In 2004, all four of his novels were on the New York Times list in the same week[7], and in 2005, he made Time magazine’s list of the 100 most influential people of the year. Forbes magazine placed Brown at #12 on their 2005 “Celebrity 100” list, and estimated his annual income at $76.5 million USD. The Times estimated his income from ‘Da Vinci Code’ sales as $250 million.)

Dan Brown juga menyatakan akan membuat banyak buku lagi tentang berbagai secret society. Meskipun dia selama ini tampaknya lebih suka menulis novel yang cenderung dianggap ‘anti-kristen’, kita mesti waspada juga bisa-bisa dia menulis novel yang ‘anti-islam’. Kalau begitu, bisa jadi kasus Salman Rusdie II ya.

Demikian sedikit informasi mengenai novel tesebut.

Semoga bermanfaat. Apabila dianggap perlu, silakan disebarluaskan ke berbagai pihak.

Jemaah Masjid Baitul Ihsan, Bank Indonesia

Deasy Rosalina, S.KG
Rumah Sakit Gigi dan Mulut
Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia
Salemba Raya No.4
Jakarta Pusat 10260

13 thoughts on “Untuk kaum muslim : Heboh novel dan film The Da Vinci Code

  1. mungkin karna novel-novel karya Brown sebelumnya tidak laku (sebelum the da vinci code), jadi dia membuat novel yang agak sensational biar laku. Dan masalah sara adalah cerita yang cepat laku untuk di jual.Klo menurut aku agama itu tidak bisa dibuktikan kebenarannya secara konkret oleh manusia manapun. Saya juga simple aja, Kalaupun Yesus itu (menurut Brown) adalah suatu create to be God, tapi Yesus itu ajarannya baik untuk saling mengasihi bahkan mengasihi musuh dan itu ga ada di agama lain, jadi i follow agama yang mengajarkan kebaikan dan itu Yesus.

  2. I venture there are masses of people like me, who happen across assorted strong blogs or web sites by fortune. Your blog appears to have got a great community and a strong blogosphere presence. Its right to have absorbing and diverse perspectives on issues.

  3. Best you could change the webpage name title Untuk kaum muslim : Heboh novel dan film The Da Vinci Code | Agus W to more specific for your content you make. I loved the the writing yet.

  4. It appears that you’ve put a lot of effort and hard work into your article and I require more of these using the net currently. I sincerely got a kick from your post. I don’t really have much to speak about in response, I only wished to comment to reply wonderful work.

  5. A lot of thanks for all of your labor on this blog. Ellie really loves conducting investigation and it’s easy to see why. Most of us know all concerning the compelling method you render advantageous items by means of your blog and as well as inspire participation from other ones on this concept while our simple princess is actually learning so much. Enjoy the remaining portion of the new year. You’re doing a wonderful job.

  6. sesungguhnya Al qur’an dan hadist lah kebenaran yang tak terbantahkan dan tidak perlu d perdebatkan
    saya suka The Da Vinci Code,saya anggap sebagai novel fiksi belaka… karena kebenaran yang sesungguhnya adalah islam..
    klo memang holly grail itu benar adanya, knapa harus disembunyikan?
    bukakah kebenaran itu harus di ungkapkan sekalipun nyawa taruhannya…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *