17 Agustus 2007 admin 1Comment

Apakah UTD PMI Jual Darah ?

Selama ini ada persepsi keliru dari masyarakat awam bahwa service cost atau layanan pemenuhan kebutuhan masyarakat yang dilakukan oleh UTD (Unit Transfusi Darah) PMI adalah bebas dari biaya apapun. Lalu ada pandangan lagi di masyarakat dengan adanya service cost menunjukkan UTD PMI berarti jual darah. Ini jelas tidak benar. Sebagai institusi mitra kerja pemerintah dalam bidang Upaya Kesehatan Transfusi Darah (UKTD) keberadaan PMI dijamin Undang – Undang serta Peraturan Peraturan lain. Hal ini diberikan penjelasan secara gamblang bahwa semua produk darah tidak boleh diperjualbelikan dengan dalih apapun, dan darah yang diberikan harus secara sukarela (PP No. 18 Tahun 1980 Bab III Pasal 3). Transfusi Darah sebagai upaya penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan, dilarang untuk tujuan komersial (Undang – Undang No. 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan Bab V pasal 33).

Darah yang telah diolah oleh UTD PMI adalah gratis. Sevice Cost yang harus digantikan oleh pihak keluarga pasien terhadap UTD PMI sebenarnya hanyalah pengganti jasa layanan dan hanya sebagian kecil dari biaya yang diperlukan untuk komponen kegiatan pengadaaan dan mengolah darah yang meliputi pemeriksaan darah dari berbagai penyakit menular lewat darah, pengolahan darah, pendistribusian darah, pembinaan donor, administrasi cetak serta pemakaian bahan/ alat habis pakai seperti kantong darah, reagen, dll.

Apakah UTD PMI dibenarkan menarik Service Cost ?

UTD PMI dalam pelaksanaan tugas UKTD jelas tidak mampu untuk membebaskan semua biaya produksi darah yang sangat mahal pembiayaannya tersebut. Pengeluaran biaya untuk Transfusi Darah berlangsung sepanjang masa karena UTD PMI harus bekerja 24 jam. Sedangkan sumber dana utama PMI dari bulan dana hanya dilaksanakan satu kali dalam setahun, itupun belum sebanding dengan besarnya penyelenggaraan UKTD. UTD PMI harus mengupayakan pengadaan reagen untuk screening darah, pengadaan kantong darah yang cukup mahal dan menggaji staf. Jelasnya,  PMI sesuai dengan prinsip kemanusiaannya bahwa dana PMI terutama ditujukan untuk menolong orang – orang yang menderita. Bagi pasien yang memerlukan darah, PMI hanya memberika jasa layanan (Service) sedangkan dana – dana yang terpakai untuk semua pembiayaan dalam memperoleh darah tersebut harus dikembalikan kepada PMI agar roda kegiatan PMI dibidang Transfusi Darah dapat berjalan terus. Kecuali mereka yang benar – benar tidak mampu, PMI dapat mempertimbangkan untuk membebaskan semua biaya tersebut.

UTD PMI secara hukum berdasarkan peraturan per Undang – Undangan yang berlaku diberikan hak untuk menarik Service Cost. Hal ini agar roda kegiatan – kegiatannya dapat berlangsung terus. Penarikan Service Cost jasa layanan pemenuhan darah didasarkan atas :

PP No. 18 Tahun 1980 Bab IV Pasal 10 :

”Biaya pengolahan dan pemberian darah kepada si penderita ditetapkan dengan Keputusan Menteri atas usul PMI dengan memperhitungkan biaya – biaya untuk pengadaan, pengolahan, penyimpanan dan pengangkutan tanpa memperhitungkan laba”.

PERMENKES RI Nomor 478/MENKES/Peratura n/X/1990 Bab V :

Biaya penggantian penggunaan darah dapat diperoleh dari pasien dengan tidak mencari keuntungan.
Biaya penggantian sebagaimana dimaksud ayat (1) diperhitungkan : sesuai dengan biaya yang diperlukan untuk komponen kegiatan yang meliputi
pendistriusian/ penyampaian darah, pembinaan donor, administrasi cetak dan pemakaikan bahan/ alat habis pakai.
Biaya penggantian sebagaimana dimaksud ayat (2), ditetapkan berdasarkan pola perhitungan yang ditetapkan oleh Direktorat Jendral
Besarnya biaya penggantian sebagaimana dimaksud ayat (1) ditetapkan oleh Dinas Kesehatan Propinsi setempat atas usul UTD PMI yang berpedoman pada pola perhitungan seperti ayat (3) serta dengan memperhatikan masyarakat setempat.
Tarif Service Cost yang ada di UTD PMI tergolong sangat murah bila dibandingkan dengan pembiayaan keseluruhan produksi darah dan pengadaan alat habis pakai. Hal ini dikarenakan pengadaan darah di UTD PMI, sebagian biaya produksinya dan pengadaan alat habis pakai seperti reagen dan kantong darah mendapatkan subsidi dari UTDP PMI, pemerintah maupun donor luar negeri.

Beberapa instansi kesehatan (Rumah Sakit) kadang menarik Service Cost sampai mencapai 4 – 5 kali lipat dibandingkan service cost di UTD PMI. Di UTD PMI di samping Service Cost lebih murah, keamanan darah sangat diutamakan sebab semua darah produk UTD PMI telah diperiksa Golongan darah ABO dan Rhesus,, HbsAg untuk mendeteksi Hepatitis B, Anti HCV untuk mendeteksi Hepatitis C, VDRL untuk mendeteksi Siphilis, Anti HIV untuk mendeteksi AIDS dan Cross Match/ Uji cocok serasi.

MACAM TRANSFUSI DARAH

Darah Lengkap/ Whole Blood (WB)
Diberikan pada penderita yang mengalami perdarahan aktif yang kehilangan darah lebih dari 25 %.
Darah Komponen
Sel Darah Merah (SDM) :
Sel Darah Merah Pekat : Diberikan pada kasus kehilangan darah yang tidak terlalu berat, transfusi darah pra operatif atau anemia kronik dimana volume plasmanya normal.
Sel Darah Merah Pekat Cuci : Untuk penderita yang alergi terhadap protein plasma.Sel Darah Merah Miskin Leukosit : Untuk penderita yang tergantung pada transfusi darah.
Sel Darah Merah Pekat Beku yang Dicuci : Diberikan untuk penderita yang mempunyai antibodi terhadap sel darah merah yang menetap.
Sel Darah Merah Diradiasi : Untuk penderita transplantasi organ atau sumsum tulang.
LEUKOSIT/ GRANULOSIT KONSENTRAT : Diberikan pada penderita yang jumlah leukositnya turun berat, infeksi yang tidak membaik/ berat yang tidak sembuh dengan pemberian Antibiotik, kualitas Leukosit menurun.
TROMBOSIT : Diberikan pada penderita yang mengalami gangguan jumlah atau fungsi trombosit.
PLASMA dan PRODUKSI PLASMA : Untuk mengganti faktor pembekuan, penggantian cairan yang hilang.
Contoh : Plasma Segar Beku untuk prnderita Hemofili.Krio Presipitat untuk penderita Hemofili dan Von Willebrand
Posted by Unit Transfusi Darah Daerah Jawa Tengah on Rabu, 2007 Agustus 01 at 22:02

salam
Fitri Sidikah | Divisi Komunikasi | Markas Pusat Palang Merah Indonesia  | Gd. Palang Merah Indonesia | Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 96 Jakarta | Office 021-7992325 Ext.201 | Mobile 081586112007 | E-mail : fisirach@yahoo. com | Together for Humanity|

One thought on “‘Setetes Darah Selamatkan Nyawa’…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *